Ksatria


Selaras dengan Alam

Leluhur Jepang menganggap manusia sebagai miniatur alam semesta. Kepala = langit; hidung = gunung; kaki = tanah; mata = matahari & bulan; darah = sungai. Sebagaimana air sungai jadi keruh karena hujan deras dan banjir, darah manusia mengeruh karena perasaan tak stabil hingga merusak kesehatan. Bangsa Jepang sangat dipengaruhi faktor alam dalam mencapai tingkat kehidupan lebih tinggi. Ini mencakup peralihan musim dan berbagai gangguan alam yang justru menuntut bangsa itu bekerja lebih keras untuk mempertahankan dan mengembangkan aneka bentuk kemajuan.

Hijau itu mendamaikan. Lihat saja Indonesia yang alamnya (dulu) sangat hijau, penduduknya ‘kan banyak senyum dan tertawa. Bandingkan dengan bangsa-bangsa yang tinggal di gurun dan padang pasir, mereka keras sesuai alamnya, ribut melulu. Jepang yang empat musim juga gelap. Saya senang Indonesia.

Satu Balasan ke Ksatria

  1. henri bayu berkata:

    Saya setuju ini,…. alam memang harus kita jaga karena kita adalah bagian dari alam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s